Pencanting tegar

9/5/13

Si penegur dan Si ditegur

p/s: ini adalah re-post dari blog saya yang lain. Re-post untuk anda semua share dan fikir fikirkan. :D

Sebenarnya aku tak tahu nak guna kata ganti nama 'aku' atau 'saya' yang sesuai dalam blog ni. Asalnya nak guna 'saya' tapi alih2 tukar 'aku' balik. Aku berniat nak jadi macam sopan sikit bila guna 'saya' tapi aku rasa selesa guna 'aku'. Aku rasa lebih rapat, selesa macam kawan2 gittew. Hehe
____________________________________________________________________

Aku banyak membaca teguran- teguran Islamik yang diberi kepada orang- orang yang berkenaan. Terutamanya artis lah. Lets face the fact first.
Orang = Agama Islam = Follow syariat.

So ini adalah basic fact sebagai seorang Muslim kan. Dan dalam Islam sendiri digalakkan malah diharuskan antara kita untuk saling nasihat- menasihati.

Kepada yang ditegur:
Mostly living in the western 'world'. Like nothing else matters, they'll live like there's no death, no heaven and hell, no one will care about.
Let's face the fact dearest ( dandan speaking peah oii). Allah menciptakan kita berbeza- beza. Dan Allah ciptakan kita berkawan- kawan. Setiap dari kita berbeza tabiat, kekuatan dan kelemahan. Dan atas perbezaan inilah Allah ciptakan kita hidup dalam kelompok agar kita dapat saling melengkapi antara satu sama lain. Jika ada yang anda kurang, dan ada orang tegur.. jangan marah, melenting. Cuba renung di ri anda. Dan ucap terima kasih kepada yang menegur. Sekalipun anda tak boleh terima teguran tersebut, jangan sesekali memperlekehkan nasihat dan dirinya. Kepada, jika ada yang tegur tu maksudnya dia sayang.

Aku bagi contoh:
Dulu masa aku matriks camtu, ada kawan aku ni kata kat aku. Bila couple, jangan sentuh- sentuh, jaga diri. Jangan serahkan diri kat pakwe. Ingat Allah selalu. Tapi member aku ni dia couple, selalu makan dengan pakwe dia kat cafe matriks. Balik rumah sama, outing sama. So, masa tu aku fikir.. eleh.. ye2 je nasihat orang.

Tapi setelah beberapa lama, aku berfikir. Dia nasihat, tapi dia pun lebih kurang je.
Bukankah itu bermaksud sebenarnya dia juga punya kesedaran? Cuma dia tak dapat nak melawan lagi perasaan nafsu tu. Kesian dia. Jadi, aku tukar perspektif aku.

Aku ambil nasihat dia. Aku amalkan. Walaupun dia tak buat apa yang dia nasihat, tapi dia suka nasihat orang. Mungkin sebenarnya dia mahu nasihat diri dia.

Moralnya: jangan melihat orang yang nasihat, lihatlah apa yang dia nasihatkan. Nescaya, setiap yang baik- baik itu ilhamnya datang dari Tuhan. Jika anda bencikan orang yang memberi nasihat itu dan of courselah kan tak ambil pun nasihat itu.. adakah itu bermaksud anda menolak teguran dari Tuhan?

Setiap manusia akan melakukan dosa. Tiada siapa yang perfect baik gila.
Dan ingatlah pesanan Imam Hassan Al- Basri:
"Aku menasihati kamu bukan bermakna aku adalah yang terbaik daripada kalangan kamu atau orang yang paling soleh, kerana aku juga pernah melakukan kesilapan. Andainya seseorang itu hanya menyampaikan dakwah apabila merasakan dirinya sempurna, maka tidak akan ada pendakwah. Jika itu berlaku akan sedikitlah orang yang memberi peringatan."

Saya percaya, setiap yang berlaku, tak kira apa pun.. merupakan didikan Allah kepada kita. Cuma, Allah menggunakan medium seperti kawan2, internet dan sebagainya untuk kita pelajari. Dia mahu kita mengkaji.
Tapi, betapa sedikitnya mereka yang menyedari hal ini.

Jika anda harapkan seorang ustazah dan ulama' yang menegur anda,berkumpullah dengan para ulma' dan ustazah. Tapi masalahnya sekarang, adakah anda berkumpul dengan mereka?

Kepada yang menegur:

You should walk the talk. Kerana, kebanyakan manusia melihat sesuatu menggunakan mata, bukannya hati dan akal. Menggunakan mata, lebih menjurus kepada sesuatu yang bersifat fizikal. Kamu kata jangan merokok, tapi kamu merokok, bukankah fizikal kamu seolah menolak dengan apa yang kamu kata?
Walk the talk.

Tapi aku faham. Sebagai manusia, tiada siapa yang sempurna. Kesempurnaan hanyalah milik Allah Taala.
Jadi, selalulah berdoa kepada Allah. Aku ada stau doa yang seorang ustaz beri masa aku pergi ceramah di kolej dulu.

" Ya Allah, Kau jadikanlah apabila orang melihat aku, mengingatkan mereka kepada Engkau Ya Allah. Jadikanlah percakapanku ini lembut dan mengingatkan kepada Engkau ya Allah. Jadikanlah kelakuanku baik, dan mengingatkan kepada Engkau Ya Allah."

Kerana setiap dari kita adalah khalifah. Jika anda tak punya ilmu yang banyak dalam hal agama, tapi punya keyakinan yang utuh kepada Allah. Mintalah izin dariNya, mulakan dnegan Bismillah.. katakanlah sesuatu dengan indah.

Jangn menegur secara melulu, marah- marah. Kerana itu sifat yang negatif. Rasulullah sendiri telah mengajar kita cara untuk berdakwah. Iaitu secara berperingkat. Jika tidak, masakan Rasulullah mengambil masa 13 tahun untuk berdakwah. 3 tahun secara rahsia, 10 tahun secara terbuka. Jika Rasulullah merupakan orang yang melulu, kenapa baginda tak berdakwah secara terbuka sejurus saja dapat wahyu? Inilah yang dipanggil strategi. Rasulullah tidak sama sekali marah2 dan keras dalam dakwahnya. Sebaliknya baginda menegur dengan penuh kasih sayang dan lemah lembut. Bukankah Islam itu maksudnya 'Salam' iatu 'Selamat'?

Berilah rasa selamat kepada orang yang hendak ditegur supaya mereka tidak lari dari kita. Jika seseorang itu sangat liar dan sebagainya. Mulakan dengan teguran jangan minum arak, tak baik untuk kesihatan. Muka mudah jadi tua. Kemudian tegur pula pakaiannya. Sikit demi sikit.
London bridge was not built in one night.

Jika anda harapkan orang yang anda tegur itu akan menerima dan berubah kerana teguran anda, anda silap. Anda lupa bahawa yang memberi hidayah adalah Allah. Hidayah itu milik Allah. Kita hanya mampu berusaha dan berdoa semoga Allah bukakan pintu hati mereka.

Dengan mengutuk semua itu takkan jadi apa- apa. Malah ia hanya akan memburukkan nama agama Islam saja.

_________________________________________________________________________

Aku sedih melihat zaman teknologi ni. Kedua- dua pihak saling kutuk- mengutuk.
Yang menegur, apabila tegurannya tidak diterima, terus mengamuk dan menghamburkan kata- kata serupa sumpahan. Ingat, anda bukan Tuhan!

Yang ditegur pula, pantang sungguh dengar sesuatu berunsur keagamaan. Mengamuk marah. Kata kubur lain- lainlah. Cermin diri dululah. Jangan jaga tepi kain orang lah.

Nak tahu kenapa orang seperti ini marah?
Kerana dia tahu dia salah, tapi tak mahu mengaku. Mereka mahu cari helah/idea untuk mengatakan mereka tak salah. Seperti cerita Surah Yusuf, kisah Nabi Yusuf dan Zulaikha. Zulaikha yang sudah bersalah menggoda Yusuf cuba untuk mengatakan dia tak bersalah. Lalu dipanggil Yusuf untuk keluar ke majlis makan- makan yang diadakan di istana. Ketika perempuan2 sedang memotong buah, Yusuf pun keluar. Maka terpesonalah perempuan2 itu dengan Yusuf, sehingga dikatakan,

"Ini bukan manusia, ini malaikat," sehinggakan jari2 mereka yang sudah terluka kerana pisau pun tidak disedari kerana asyiknya melihat Nabi Yusuf. Legalah Zulaikha kerana dapat membuktikan yang dia tak bersalah, Yusuf yang bersalah kerana terlalu kacak membuat perempuan tergoda. ( Inspirasi kisah Surah Yusuf dai IKIM.FM setiap Isnin petang)

Apa2 pun, aku bukan nak menyalahkan sesiapa. Kita semua manusia. Semua adalah bakal2 jenazah. Syurga neraka kita masih tak tahu. Jika kita bukan orang yang baik, berdoalah. Berdoa banyak2. Jangan sesekali kita sangkakan kita yang terbaik dalam kelompok kita.

Semua ini boleh di share kalau ada orang baca. Tapi, noted kan siapa yang tulis ya. Ilham ini datang dari Allah. Kenapa nak noted kan? Sebab aku sedang berusaha untuk berdakwah di sini. Semoga blog ini dapat memberi manfaat kepada sesiapa yang membaca. Aku nak saham free beterusan bila aku dah tak ada nanti. :D

1 comment:

sed in said...

ini dari teropong tinta kan? :) ayat last tu tak tahan tu :P

by the way, dalam laman sosial orang boleh jadi sebaik-baik malaikat...tapi tu cuma laman sosial. cakap punya la meletup.

real life? adakah kita buat? heh.

Allah pun marah orang yang bercakap, tapi tak amalkan.

moga kita tak begitu ya leena ;) sama-sama la memberi peringatan. inshaAllah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails