Pencanting tegar

10/5/16

Mati itu pasti


Kalau kita duduk mengenang, apa yang kita dapat lihat.


Dalam dunia sekarang, semua orang mengejar populariti, kekayaan, percintaan hingga jannah.


Malu kekadang bila fikir...
Kita nak macam- macam

Tapi bila mengaji pun tajwid tak betul.
Solat pun berangan- angan lagi.

Image result for mengaji alquran

Kalau esok aku mati,
persoalan pertama aku...

1. Selama ni aku buat ibadah Allah terima tak
2. Ada tak orang yang marah kat aku
3. Ada tak orang nak doakan aku?


Sedih bila kita sebenarnya tak sebaik mana tapi orang anggap macam kita level ustazah.


Sekarang bujang, bila jadi isteri nanti.. adakah aku akan jadi isteri yang baik?
Isteri yang solehah?
Adakah suami aku menjadi suami yang mengikut Sunnah?
Adakah aku akan dapat level up iman aku ?
Adakah suami aku dapat bimbing aku?
Adakah aku dapat memberi ketenangan kepada suami aku?


Tapi tulah.

Sekarang ni bujang pun,

Adakah aku sudah menjadi anak yang solehah?
Adakah ibu bapa aku redha dengan aku?
Adakah aku sudah menjadi yang memberi kesenangan pada orang lain?

Seperti mana maksud nama aku

Cahaya Kesenangan.



Aku rasa... useless kadang- kadang.
Haih, entahlah. Banyak benda yang nak dirisaukan. Tapi lagi risau kalau aku mati tiada orang tahu.
Siapa nak doakan aku? Aku dahlah banyak dosa.


Haih

10/4/16

Kisah Gadis yang roller coaster


Terima kasih kepada Tuhan yang sentiasa kembalikan aku kepada jalan Dia.

Image result for roller coaster

Dari awal pembesaran aku, aku bertuah dilahirkan dalam keluarga yang baik, mama abah mungkin bukan lah alim sangat tapi solat tu sangat dipentingkan.

Basic basic aku tahulah.


Tapi tulah, aku yang degil. Aku jenis pendiam. Tapi dalam diam aku nak cuba semua benda.
Nak freehair, nak tindik banyak banyak, nak pakai seksi, nak jadi perhatian.

Mungkin, aku rasa aku kekurangan perhatian.


Cita- cita aku dari kecil, aku nak cuba semua benda dalam dunia ni.
Tapi, aku tak pernah terfikir nak cuba jadi Muslim yang baik.

Sehinggalah aku berumur 15 tahun. Aku bertemu dengan seorang lelaki (crush). Taklah hensem. Tak tinggi. Tak pandai sangat. Tapi entah. Apa lah yang buat aku tertarik sangat pada dia.


Aku sangat bencikan kekaburan (baca= vagueness). Jadi aku confess dan confront. Dan aku direject berkali kali oleh si dia. HAHAHA
Masa tu dalam otak aku, aku nak kapel segala jadah. Tapi, lelaki tu bukan jenis macam tu. Macam- macam aku buat, memang aku tak malu la gedik gila kat dia. ( Macam macam tu macam buat biskut, yahoo messengger cmtu je bukan macam budak sekarang menyidai je kat depan jalan tu)


Tapi bukan tu yang aku nak cerita. Dari dia, Allah nak ajar aku. Allah jadikan dia (lelaki itu) satu medium untuk bimbing aku.
Dari freehair hidup tak tentu hala..

Dia ajar aku cara pakai tudung yang betul.
"Kalau pakai tudung tu, labuhkan sampai tutup dada"

"Baju tu kalau longgar kan selesa sikit"

"Sebelum tidur, baca Al- Quran baru tak jadi orang lalai"



Dan aku mula suka dia bukan kerana apa yang dia ada. Tapi sifatnya. Dia nasihat aku, tanpa aku rasa offended. Aku.. tak mengaji. Tak pandai mengaji. Umur 16 tahun baru merangkak rangkak baca Al-Quran. Sedangkan kawan- kawan aku berkali kali khatam.


Di usia aku 19 tahun baru aku kenal geng geng masjid. Masa tu aku baru tahu ada perempuan muda macam aku rajin gi masjid. Aku ingat semua macam aku suka berjimba je HAHA

Image result for handsock



Bila umur 22 tahun baru tahu kepentingan menutup aurat dengan betul. Kena pakai stokin, handsock, pakai kain dalam. Sebelum ni ikut ikut orang je.

Image result for traditional hijab

Bila umur 25 tahun, baru aku faham KENAPA kena pakai baju yang labuh labuh. Yang tak jarang. Tudung kena labuh tu. Lepas tu kenapa tak boleh makeup banyak.

Lepas tu baru faham kenapa tak boleh couple. Pelik kan? Aku pernah dengar and baca pasal tak boleh couple tapi still tak faham. Bila diorang explain aku rasa diorang ni menakut- nakutkan aku. Menyebabkan aku menyampah nak kawan dengan diorang lagi. HAH



Baru kenal istilah tabbaruj.
Pernah dengar sebelum ni tapi tak faham.


So sebab banyak benda yang aku tak tahu tapi malu & tak tahu camna nak tanya aku diamkan dan aku selalu dah elok elok pakai tudung labuh aku start keluar rumah sidai kain freehair. Aku baru faham bila ada abang ipar kena pakai tudung dekat rumah.



Orang tengok aku kemain pakai baju labuh muslimah etc etc tapi hakikatnya banyak benda yang aku tak tahu. So, aku pun masih dalam proses mencari diri aku.


Apa yang aku nak sampaikan adalah janganlah kita terus menghukum orang. Selagi namanya manusia selagi itulah kita buat silap. Sebab kita semua ni tak pandai.


Jangan marah kalau ada orang tolak dakwah kau. Bukan tugas kau bagi dia hidayah. Tapi, tugas kau adalah menasihati dan mengajak kebaikan. Kadang- kadang bukan diorang taknak, diorang hanya protes sebab diorang tak faham. Aku tahu sebab aku pun pernah dalam golongan tu.


Semua orang nak jadi baik. Tapi baik macam mana tu yang kita tak faham.


Aku bersyukur sebab sepanjang hidup aku hingga sekarang, aku dikurniakan kawan kawan yang baik, keluarga yang baik.

So, wahai kawan- kawan semua yang sedang angau bercinta, sibuk mekap sana sini... tak salah lah. Fitrah manusia suka yang cantik. Tapi, cantik untuk apa?


Niat tu.


p/s: Lelaki tersebut telah meninggal pada 2 Februari 2013. Sepanjang perkenalan kami, tak lekang dari dia nasihat untuk aku walau aku degil yang amat. Terima kasih Tuhan.
Al- Fatihah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails